Print

Cadangan Teks Khutbah: Solidariti Baitul Makdis

on .

"Baitul Makdis Ibu Negara Palestin; Bukan Israel!"

اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ لَهُ مَا فِى السَّمَوَاتِ وَمَا فِى الأَرْضِ وَلَهُ الْحَمْدُ فِى الآخِرَةِ وَهُوَ الْحَكِيْمُ الْخَبِيْرُ. أَشْهَدُ أَنْ لآ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لآ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ! اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ
بِسۡمِ ٱللهِ ٱلرَّحۡمَـٰنِ ٱلرَّحِيمِ
وَقَضَيْنَا إِلَى بَنِي إسْرائِيلَ فِي الْكِتَابِ لَتُفْسِدُنَّ فِي الأرْضِ مَرَّتَيْنِ وَلَتَعْلُنَّ عُلُوًّا كَبِيرًا (٤)
فَإِذَا جَاءَ وَعْدُ أُولاهُمَا بَعَثْنَا عَلَيْكُمْ عِبَادًا لَنَا أُولِي بَأْسٍ شَدِيدٍ فَجَاسُوا خِلالَ الدِّيَارِ وَكَانَ وَعْدًا مَفْعُولا (٥)

Maksudnya: "Dan Kami menyatakan kepada Bani Israil dalam Kitab itu: Sesungguhnya kamu akan melakukan kerosakan di bumi (Palestin) dua kali, dan sesungguhnya kamu akan berlaku sombong angkuh dengan melampau. (4) Maka, apabila sampai masa janji (membalas kederhakaan kamu) kali yang pertama dari dua (kederhakaan) itu, Kami datangkan kepada kamu hamba-hamba Kami yang kuat gagah dan amat ganas serangannya lalu mereka menjelajah di segala ceruk rantau (membunuh dan membinasakan kamu); dan (sebenarnya peristiwa itu) adalah satu janji yang tetap berlaku." ( Al-Isra: 4-5)
 
Sidang Jumaat yang dirahmati sekalian,
 
Semalam, 7 Disember 2017, bersamaan 18 Rabiulawal 1439H, Presiden Amerika Syarikat, Donald Trump tanpa berselindung dan bermuka-muka lagi mengisytihar Baitul Makdis sebagai ibu negara entiti haram Israel; pengisytiharan yang sudah lama ditunggu oleh rejim zionis sejak berdirinya negara haram Israel pada tahun 1948.
 
Apabila Baitul Makdis ditawan oleh Israel pada tahun 1967, Israel tanpa segan silu mengisytihar Baitul Makdis sebagai ibu negara Israel yang abadi dan disatukan - dengan menggabungkan Baitul Makdis barat yang dikuasai pada tahun 1948 dan Baitul Makdis timur yang dikuasai pada tahun 1967. Pengisytiharan ini ditolak oleh Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) kerana bercanggah dengan konsensus dan undang-undang antarabangsa. Pengisytiharan ini dilihat sebagai satu bentuk pencerobohan ke atas hak rakyat Palestin.
 
Namun, regim Zionis tidak pernah menghormati dan mempedulikan undang undang antarabangsa dan hak rakyat Palestin. Mereka tetap mempertahankan tindakan haram tersebut dan dengan bongkaknya melaungkan slogan 'Tidak ada Israel tanpa Baitul Makdis dan tidak ada Baitul Makdis tanpa Haikal'; rumah ibadat orang-orang Yahudi yang diimpi-impikan untuk menggantikan Masjid al-Aqsa. Bahkan,mereka sentiasa memanfaatkan sebarang kesempatan yang ada untuk mempertahankan pendirian tersebut. Ketika Presiden Mesir, al-marhum Anwar Sadat dijemput oleh Presiden Israel, Menachem Begin pada tahun 1978 ke Baitul Makdis untuk menandatangani Perjanjian Damai Camp David, Begin dengan penuh bangga berjabat tangan dengan Anwar Sadat sambil mengucapkan: 'Selamat datang ke Jerusalem, ibu negara abadi Israel!' Begitu sekali umat Islam diaibkan walaupun ketika menghulur salam perdamaian!

Sidang Jumaat yang dirahmati sekalian,

Umat Islam sudah acap kali diaibkan oleh Israel. Selepas tragedi an-Nakbah tahun 1948 yang menyaksikan umat Islam kehilangan 78% tanah Palestin dan Baitul Makdis terbelah dua, an-Naksah 1967 menyaksikan seluruh bumi Palestin dirampas oleh Israel. Wewenang Israel kemudian menyaksikan Masjid al-Aqsa dibakar pada tahun 1969 hingga merosakkan sebahagian besar daripada struktur masjid ketiga termulia dalam Islam tersebut. Israel kemudian mengisytihar Baitul Makdis sebagai ibu negara mereka yang abadi dan melaksanakan undang-undang rasmi mereka ke atas seluruh bandar tersebut meskipun ditolak oleh masyarakat antarabangsa.
 
Mereka bina tembok pemisah di Tebing Barat dan di Baitul Makdis meskipun Mahkamah Jenayah Antarabangsa (ICJ) memutuskan tindakan tersebut sebagai haram dan tembok tersebut perlu dirobohkan. Mereka robohkan rumah-rumah saudara-saudara kita di Palestin dan usir mereka dari Baitul Makdis agar jumlah umat Islam di sana menjadi semakin mengecil. Mereka benarkan golongan ekstremis Yahudi melawat Masjid al-Aqsa tetapi dalam waktu yang sama menafikan hak rakyat Palestin bersembahyang dengan bebas di Masjid al-Aqsa. Mereka bahagi-bahagikan waktu ziarah dan ruang Masjid al-Aqsa untuk orang-orang Yahudi walhal mereka tidak berhak berbuat demikian ke atas tempat suci umat Islam. Julai baru-baru ini, mereka tutup sepenuhnya Masjid al-Aqsa dan menghalang umat Islam untuk solat di dalamnya menyebabkan buat pertama kali Solat Jumaat tidak didirikan di dalam Masjid al-Aqsa sejak tahun 1969! Dan semalam mereka mendapat pengiktirafan yang mereka idam-idamkan sejak sekian lama daripada Amerika Syarikat agar Baitul Makdis diakui sebagai ibu negara Israel!

Sidang Jumaat yang dirahmati sekalian,

Persoalannya, apakah kita akan terus bungkam tidak bersuara menghadapi semua penghinaan ini? Apakah kita rela melihat bumi umat Islam dirampas dan Masjid al-Aqsa dicemar sebegitu rupa?
 
Apakah kita sekadar melihat saudara-saudara seakidah kita di Palestin terus-menerus menanggung pelbagai penderitaan hidup di bawah penjajahan dan kezaliman? Di mana nilai kemanusiaan kita? Di mana nilai ukhuwah islamiyah kita yang satu ketika dahulu begitu digeruni musuh hingga tiada yang berani mengaibkan maruah hatta seorang wanita Islam sekalipun beliau duduk jauh nun di hujung benua?
 
Apakah kita sedang menanti Allah SWT mengirimkan burung ababil untuk memelihara Masjid al-Aqsa sepertimana diutuskan ke atas tentera Abrahah yang ingin memusnahkan Kaabah? Apakah kelebihan kita untuk dianugerahkan mukjizat sebesar ini sedangkan lebih 1.7 bilion umat Islam hidup di sekeliling masjid ini berlapis-lapis dari Bilad-us-Syam, Jaziratul Arab, Hind hingga ke tanah Jawi ini? Apakah kita sudah menjadi buih yang sudah tidak mempunyai sebarang nilai dana kekuatan lagi hingga dihanyutkan arus tanpa ada kehendak dan kemampuan untuk mempertahankan hak yang diamanahkan Allah dan RasulNya? Bagaimana mungkin kita mengharapkan bantuan dan kemenangan di sisi Allah dalam keadaan hina sedemikian.

Sidang Jumaat yang dirahmati sekalian,

Apakah kita terlupa bumi yang sedang kita bicarakan ini, bumi yang sedang dinodai ini adalah bumi anbiya', bumi israk dan mikraj, bumi yang menjadi kiblat pertama umat Islam, bumi yang dinaungi sayap malaikat dan bumi yang Allah juluki sebagai pusat keberkatan?
Firman Allah SWT dalam surah al-Isra' ayat 1:
 
سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلًا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الْأَقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آَيَاتِنَا إِنَّه هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ (1)
 
Ertinya: "Maha Suci Allah, yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsa yang telah Kami berkahi sekelilingnya, agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian daripada tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui. (17: 1)
 
Apakah kita terlupa pesanan-pesanan Rasulullah SAW tentang tanggungjawab kita kepada saudara sesama muslim dan ganjaran yang Allah SWT janjikan kepada mereka yang memelihara keselamatan dan kesejahteraan saudaranya? Sabda Rasulullah SAW:
 
الْمُسْلِمُ أَخُوالْمُسْلِمِ ، لَا يَظْلِمُهُ ، وَلاَ يُسْلِمُهُ . وَمَنْ كَانَ فِى حَاجَةِ أَخِيهِ . كَانَ اللهُ فِى حَاجَتِهِ . وَمَنْ فَرَّجَ عَنْ مُسْلِمٍ كُرْبَةً ، فَرَّجَ اللهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرُبَاتِ يَوْمِ اْلقِيَامَةِ. وَمَنْ سَتَرَمُسْلِمًا ، سَتَرَهُ اللهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ
 
Maksudnya: Seorang muslim saudara terhadap sesama muslim, tidak menganiayanya dan tidak akan dibiarkan dianiaya orang lain. Dan siapa yang menyampaikan hajat saudaranya, maka Allah akan menyampaikan hajatnya. Dan siapa yang melapangkan kesusahan seorang Muslim, maka Allah akan melapangkan kesukarannya di hari kiamat, dan siapa yang menutupi aurat seorang Muslim maka Allah akan menutupinya di hari kiamat” (Hadith riwayat Bukhari dan Muslim).
 
Apakah kita terlupa tanggungjawab jihad untuk membantu membebaskan bumi Islam yang terjajah? Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah, ayat 216:
 
كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ
 
“Telah diwajibkan atas kamu berperang, padahal berperang itu adalah sesuatu yang kamu benci. Dan boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal sesuatu itu baik bagimu. Dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal sesuatu itu buruk bagimu. Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.”
 
Firman Allah SWT dalam Surah at-Taubah, ayat 41 :
 
انفِرُوا خِفَافًا وَثِقَالًا وَجَاهِدُوا بِأَمْوَالِكُمْ وَأَنفُسِكُمْ فِي سَبِيلِ اللَّهِ ۚ ذَٰلِكُمْ خَيْرٌ لَّكُمْ إِن كُنتُمْ تَعْلَمُونَ
 
“Berangkatlah kamu baik dalam keadaan merasa ringan atau merasa berat, dan berjihadlah dengan harta dan dirimu di jalan Allah, Yang demikian itu adalah lebih baik bagimu jika kamu mengetahui." Firman Allah SWT dalam Surah an-Nisa, ayat 95:
 
 
 
"Tidaklah sama antara mukmin yang duduk (yang tidak ikut berperang) yang tidak mempunyai 'uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar."
 
Rasulullah S.A.W. bahkan telah memberi amaran kepada mereka yang mengecewakan Baitul Makdis dengan sabdanya:
 
لَا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي عَلَى الْحَقِّ ظَاهِرِينَ لَعَدُوِّهِمْ قَاهِرِينَ لَا يَضُرُّهُمْ مَنْ خَالَفَهُمْ إِلَّا مَا أَصَابَهُمْ مِنْ لَأْوَاءَحَتَّى يَأْتِيَهُمْ أَمْرُ اللَّهِ وَهُمْ كَذَلِكَ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ وَأَيْنَ هُمْ قَالَ بِبَيْتِ الْمَقْدِسِ وَأَكْنَافِ بَيْتِ الْمَقْدِسِ
 
Ertinya : "Tidak henti-hentinya thaifah dari umatku yang menampakkan kebenaran terhadap musuh mereka. Mereka mengalahkannya, dan tidak ada yang membahayakan mereka orang-orang yang menentangnya, hingga datang kepada mereka keputusan Allah 'AzzawaJalla, dan tetaplah mereka dalam keadaan demikian." Para sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, di manakah mereka?". Beliau bersabda, "Di Baitul Makdis dan di sekitar Baitul Makdis". (HR Ahmad dari Abi Umamah).
 
Mendengar semua ayat-ayat ini, apakah tidak tergerak sedikitpun iman kita untuk bangkit mempertahankan Baitul Makdis? Jika ayat-ayat ini masih tidak membangkitkan kita, mungkin tidak ada lagi yang mampu membangkitkan kita selama-lamanya.
 
بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِى الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الأيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ
 
Teks disediakan oleh:
Prof. Madya Dr Hafidzi Mohd Noor
Pengerusi, MyCARE
 
Kemaskini oleh:
Abdul Rahman Sayuti
Khalid Jimat
Bahagian Penyelidikan dan Pendidikan, MyCARE
Find us on Facebook
Find us on YouTube
Find us on Scribd
Follow Us on SoundCloud